Categories
Uncategorized

Kumpulan Peribahasa Dengan Abjad Huruf B

  • Badai pasti berlalu = Penderitaan pasti ad akhirnya.
  • Badak makan anaknya. = Laki-laki yang merusakkan anaknya sendiri / Membuat aib terhadap keluarga sendiri.
  • Bagai air di daun talas. = Ketidakcocokan antara dua orang, seperti air yang di taruh di atas daun talas akan terpisah / Orang yang tidak mempunyai pendirian.
  • Bagai air titik ke batu. = Sukar sekali memberi nasihat kepada orang jahat.
  • Bagai alu pencungkil duri. = Pekerjaan yang sia-sia atau tidak mungkin dilakukan.
  • Bagai anjing beranak enam. = Orang yang sangat kurus sekali.
  • Bagai anjing melintang denai. = Sangat gembira.
  • Bagai api dengan asap. = Tak dapat bercerai lagi/selalu bersama-sama.
  • Bagai api dengan rabuk. = Berbahaya sekali bila diperdekatkan (misalnya : seperti gadis dengan jejaka).
  • Bagai aur dengan tebing. = Saling menolong;saling membantu.
  • Bagai aur di atas bukit. = Sukar disembunyikan sebab mudah sekali dilihat orang.
  • Bagai ayam bertelur di padi. = Seseorang yang menyenangi hidup senang dan mewah.
  • Bagai ayam lepas bertaji. = Serba berbahaya;dilepas berbahaya, ikut dicampuri juga berbahaya.
  • Bagai bara dalam sekam. = Perbuatan jahat yang tak tampak / Perasaan yang tersembunyi.
  • Bagai babi merasa gulai. = Orang kecil yang beristrikan perempuan bangsawan / Tidak setara.
  • Bagai bertanak di kuali. = Biaya yang dikeluarkan terlalu besar sehingga hasil yang diperoleh menjadi sedikit.
  • Bagai bulan kesiangan. = Paras rupa yang pucat (karena sakit ataupun patah hati).
  • Bagai bumi dan langit. = Dua hal yang mempunyai perbedaan yang sangat jauh.
  • Bagai cendawan dibasuh. = Orang yang mukanya tiba-tiba berubah pucat sekali karena mendapat malu besar.
  • Bagai denai, gajah lalu. = Kerusakan yang besar.
  • Bagai diiris dengan sembilu. = Hati yang sangat pedih/sakit hati teramat sangat.
  • Bagai disalak anjing bertuah. = Permintaan yang harus segera diselesaikan.
  • Bagai duri dalam daging. = Sesuatu yang selalu menyakitkan hati / Perasaan hati yang terluka akan terus terasa dan sukar hilang.
  • Bagai getah dibawa ke semak. = Perkara yang makin bertambah kusut.
  • Bagai hujan jatuh ke pasir. = Nasihat yang diberi tidak berbekas / Tidak ada guna berbuat baik kepada orang jahat.
  • Bagai inai dengan kuku. = Tidak pernah bercerai;tidak terpisahkan.
  • Bagai jampuk kesiangan. = Bingung; kehilangan akal tak tahu apa yang hendak diperbuat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *